Penyakit Masyarakat homoseksual | gay | lesbian

Share

Penyakit yang menghinggapi jasmani datangnya dari rohani yang berpenyakit. Untuk menyembuhkan penyakit tersebut kita perlu memperbanyakkan mengigati Allah dan memperingati kematian.

Amalan seks luar nikah, seks diluar tabi'in. Atau lelaki yang cenderung kearah lelaki jua(secara seksual) atau pula perempuan yang cenderung kepada sesama perempuan(secara seksual juga) adalah satu jenis penyakit.

Dan penyakit-penyakit  jasmaniah ini pada kira aku hanya boleh diubati bila kita mengusahakan fomular yang paling berkesan untuk mengubati rohaniahnya terlebih dahulu. Mari kita fokoskan perbincangan ini kepada gejala homoseksual. Atau hubungan sejenis itu. Apakah yang mendorong kepada perkembangan gejala tersebut agaknya?

Di Malaysia.(aku sendiri hairan). Sangat kecil bilangan orang-orang yang melahirkan kekuwatiran kepada fenomena tidak sihat ini. Adakah mereka merasa selesa dengan keadaan ini? Atau mereka tidak merasakan itu satu masaalah yang perlu di beri perhatian. Malah golongan ini (homoseksual) telah semakin diterima sebagai salah satu kelompok masyarakat yang berhak mengamalkan cara hidup yang mereka pilih.

Dengan berlandaskan prinsip, "kehidupan ini adalah hak individu dan kami berhak menentukan hala tuju hidup kami". Sebenarnya kata-kata yang demikian adalah mencerminkan kecetekan didikan sejak diperingkat awal(kanak-kanak) mengenai agama. Mengenai moral dan juga konsep ketuhanan didalam Islam.

Masyarakat juga menjadi punca

Tidak adil untuk menyalahkan mereka seratus peratus. Kerana kita sedia maklum, setiap sesuatu yang berlaku itu ada pendorongnya, penyebab atau  sesuatu hal disekeliling. Sama ada   kawan-kawan, bahan bacaan, media telivisi atau sebagainya. Mungkin saja setiap perlakuan manusia ini hanya kurang dari 35% sahaja dari kehendak mereka sendiri. Selebihnya adalah faktor sekeliling. Tetapi itu bukanlah juga alasan kepada mereka-mereka yang terlibat dalam amalan yang tidak sihat ini  merasa aman dengan kesalahan mereka.

Secara peribadinya, aku percaya mereka-mereka yang bersifat demikian juga menyedari yang perbuatan dan kecenderungan mereka itu adalah salah dan nyata salah sama sekali. Dan aku tegas menyatakan pendapat aku mengenai ini. Namun apabila seseorang manusia itu melakukan sesuatu kemaksiatan. Ia akan diusahakan oleh iblis dan syaitan kepada rupa bentuk yang sangat cantik dan menarik. Serta didatangkan jemaah-jemaah, yakni orang-orang yang sama pekerjaan dan perbuatan mereka itu. Bagi membuatkan mereka merasa selesa berada didalam kelompok atau golongan mereka. Sehingga  mereka menjadi semakin lalai dan jauh dari taubat.

Dan tidak cukup sekadar membicarakan kerisauan. Atau membincangkan punca-punca perlakuan tersebut semata-mata. Jika tidak mengkaji secara khusus apakah amalan-amalan rohaninya kearah membentuk rohani dan jasmani yang lebih mulia disisi Allah.

Tetapi sebelum itu mari kita kenali dengan lebih dekat saat dan ketikanya. Penyakit ini merebak serta berkembang biak.

Kes Anwar Ibrahim Salah Satu Penyumbang Terkuat. Masyarakat menjadi selesa dengan Gejala Homoseksual ini.

Sejak akhir-akhir ini. Sangat kebetulan pula keadaannya. Telah berlaku kekecohan mengenai tuduhan Saiful Bukhari kepada Dato Seri Anwar Ibrahim. (Aku tidak mahu berselindung dalam memperkatakan hal ini). Tidak perlu kita perkatakan dengan panjang lebar mengenai liputan pembicaraan beliau. Tetapi mari lihat kesan sampingan yang ditinggalkan oleh kasus tersebut. Dan apabila ianya mendapat liputan yang sangat meluas. Malah menjadi salah satu dari sumber-sumber rating television yang paling tinggi. Tidak kurang juga tabloid yang mengaut keuntungan daripada kontroversi ini.

Berbalik kepada kesan sampingan yang kita kemukakan diawal perenggan diatas. Maka masyarakat menjadi tidak lagi kaget. Malah melihat perlakuan, atau isu ini sesuatu yang melucukan. Sumber jenaka. Dan fenomena ini sebenarnya sangat tidak sihat sama sekali. Ianya bisa menjadi sumber penerimaan yang tidak sihat kepada anak-anak. Mereka berkemungkinan besar melihat itu adalah salah satu dari cara hidup. Dan penerapan ediologi yang sebegini adalah satu malapertaka kepada generasi akan datang.

Jika para pembaca sekelian perhatikan 12, atau 13 tahun dahulu, atau lebih jauh kebelakang waktu. Sangat sedikit golongan mereka(homoseksual) ini. Malah bilangan mereka itu hanyalah mampu mengisi beberapa lorong-lorong gelap diantara berjuta-juta lorong-lorong terang. Dan keberadaan mereka sentiasa membuatkan masyarakat menjadi tidak selesa. Tidak sedikit mereka-mereka yang telah menyempang kecenderungan seksualitinya itu berbalik kepangkal jalan semula.

Tetapi sekitar lewat 1990an(sebetulnya aku tidak tahu tahun sebenar, dan aku tidak pernah ambil pusing). Ketika penangkapan Dato Seri Anwar Ibrahim diatas pertuduhan liwat beliau yang pertama. Kelihatannya beliau sangat marah sehingga mencetuskan reformasi dan nyaris-nyaris Malaysia hendak bertukar menjadi Mymar ketika itu.

Dan kemarahan itu beliau tampilkan dengan bersungguh-sungguh didalam pidato-pidato akhirnya. Sama ada beliau sangat marah kerana tuduhan palsu itu, atau beliau sangat marah kerana kelakuan buruk beliau akhirnya telah diketahui oleh orang ramai. Aku tidak mahu membahaskannya(atau aku sebenarnya tidak perduli apa sekalipun kebenarannya). Aku hanya menyentuh sedikit berkenaan dengan hal tersebut untuk membentuk kaitan kepada permasalahan hari ini. Yakni gejala homoseksual/gay/lesbian (atau apa saja gelarannya) yang semakin menjadi-jadi.

Masyarakat Umumnya tidak membantu.

Selepas peristiwa tersebut masyarakat memandang isu hubungan sejenis dan seks diluar tabi’in ini bukan lagi satu fenomena pelik atau sensitif. Mereka memperkatakannya dengan selesa dan santai. Malah menjadi modal-modal jenaka murahan. Ini bukan hal yang berlaku disebahagian komuniti, tetapi keseluruhannya. Daripada golongan professional kepada driver teksi. Daripada doctor-doktor bedah yang tak pandai buat lawak jenaka, sudahnya menjadi lebih berkeliber lawak-lawak mereka melebihi Pak Hamid Ghurka. Semuanya bermodalkan cerita liwat Anwar Ibrahim.

Apakah kesannya kepada masyarakat? Apabila manusia ini tidak merasa terancam, maka mereka mengurangi usaha untuk mempertahankan dirinya serta keluarganya. Dan sangat jelas melalui pemerhatian kita yang masyarakat hari ini tidak merasa terancan dengan kehadiran golongan yang mengamalkan hubungan sejenis ini. Malah mereka merasa selesa. Serta gejala tersebut tidak diperhatikan sebagai satu penyakit yang sangat menakutkan. Lebih menakutkan, mereka(masyarakat hari ini) memandang perlakuan itu sangat  comel. Dan ini adalah satu keadaan yang sangat tidak seimbang sekali. Dan ketidak seimbangan ini justeru akan membuahkan padah yang sangat besar.

12 tahun selepas kontroversi Anwar Ibrahim yang pertama, inilah hasilnya. Satu komuniti homoseksual yang diterima pandang oleh masyarakat sebagai salah satu golongan yang normal perlakuan mereka.

Aku tidak katakan kontroversi-kontroversi yang timbul daripada hal Anwar Ibrahim satu ketika dahulu adalah satu-satunya punca merebaknya penyakit sosial ini. Tetapi aku rumuskan, kasus itu sangat besar peranannya dalam membangunkan minda masyarakat yang dapat menerima golongan ini. Lantas mereka yang mempunyai pemikiran tersebut(pelaku homoseksual/gay/lesbian) menjadi semakin yakin dan tega memperjuangkan serta mempertontonkan kepada umum, habitat diluar tabi’in mereka.

Perlu ambil perhatian

Disamping menyeru masyarakat keseluruhannya berusaha sedaya upaya dan sebijaksana mungkin dalam menangani masaalah ini. Kerana ianya mungkin orang yang rapat dengan kita. Adik kita, atau abang atau kakak. Atau juga sepupu, atau anak kita sendiri. Atau barangkali mereka adalah rakan kerja, rakan sekolah/kuliah. Atau siapa saja, pokoknya mereka adalah seseorang kepada seseorang. Jadi  marilah usahakan tarbiah buat mereka.

Mereka menjadi demikian tidak dalam masa sehari. Ianya melalui proses bertahun-tahun. Jadi dengan itu janganlah kita mengharapkan usaha tarbiah kita itu akan mendatangkan hasil dalam masa sehari atau sebulan. Yang penting, tanganilah mereka dengan sabar dan bijaksana. Serta tambahilah segala usaha itu dengan kasih sayang yang benar-benar ikhlas kerana Allah.

Dan kepada saudara-saudariku yang terjebak kedalam perlakuan, atau kecenderungan seksual yang salah ini. Marilah, keluarlah dari kesalahan itu. Sebenarnya setiap teguran dan kritikan kepada perlakuan kalian yang sedemikian bukanlah mereka membencimu. Tetapi mereka membenci perlakuanmu. Cuma saja kadang-kadang mereka tidak bijak dalam melahirkan teguran, seperti juga kadang-kadang engkau tidak bijak untuk menerima teguran dan nasihat yang baik-baik. Bukankah kita sama keadaannya? .

Dan sesungguhnya perlakuan yang menyalahi tabi’in itu sangat keji dan sia-sia. Sedang manusia ini hidupnya pasti akan mati. Dan kematian itu adalah wajib dihadapi oleh setiap manusia. Adakah kita mahu bertemu Allah dengan keadaan ini? Kemarilah, hijrahlah, sesungguhnya kamu tidak sendirian dalam menghadapi situasi tersebut.

“Yaa Allah, limpahkanlah kami Belas EhsanMU. Kasihankanlah kami. Serta kurniakanlah kami  kekuatan bagi meninggalkan apa saja bentuk maksiat yang masih kami kerjakan. Amin”

Add comment


Security code
Refresh